Beberapa bidang inovasi kecantikan yang paling menarik adalah melalui dermatologi regeneratif dan perawatan kulit.

Hal ini berfokus pada cara memulihkan vitalitas tubuh dan kulit pada tingkat sel, menggunakan penelitian terbaru dan terhebat tentang kesehatan seluruh tubuh.

Sementara sebagian besar dermatologi kosmetik arus utama berfokus pada mengutak-atik eksternal, perawatan regeneratif berjalan secara internal.

“Penuaan kulit adalah gejala dari apa yang sudah terjadi di dalam,” kata dokter kulit bersertifikat Julie Russak.

“Anda tidak dapat melakukan perawatan kulit regeneratif tanpa memahami apa yang terjadi di dalam tubuh.” Bye Mata Panda, Simak 3 Tips Menghilangkan Lingkaran Hitam di Bawah Mata Julie Russak dan ahli gizi holistik bersertifikat Jennifer Hanway, bekerja sama membentuk Program Kesehatan Anti Penuaan.

Salah satu alasan keduanya bekerja sama adalah karena peran nutrisi tidak dapat diabaikan ketika membahas penuaan kulit yang sehat.

“Anda perlu memberi tubuh Anda bahan mentah untuk beregenerasi,” kata Hanway.

Contohnya penggunaan kolagen.

“[Anda dapat menggunakan topikal dan perawatan] untuk merangsang produksi kolagen di kulit, tetapi jika Anda meradang, Anda tidak akan dapat meregenerasi kolagen itu,” kata Hanway.

“Atau jika Anda memiliki terlalu banyak gula dalam makanan, setiap kolagen yang diregenerasi hanya akan dipecah lagi.

Atau jika kesehatan usus terganggu, maka Anda tidak akan memiliki bahan mentah tersebut.

Terakhir, Jika Anda tidak memasukkan bahan mentah itu—seperti asam amino—maka Anda tidak punya apa-apa untuk dibuat.” Selain nutrisi, perawatan kulit sejak dini juga penting.

Di mana pun Anda berada dalam perjalanan kesehatan kulit Anda, yang terpenting adalah Anda sudah memulainya.

Tetapi seperti yang dicatat Russak, semakin awal Anda dapat memulai proses ini, semakin baik.

Botox untuk Mengencangkan Rahang Ketahui Manfaat dan Risikonya “Ketika kita berbicara tentang umur panjang pada tingkat sel, yang kita khawatirkan adalah penurunan produksi energi—itu adalah perlambatan proses metabolisme dan sel.

Orang perlu tahu untuk mulai merawat diri sendiri sejak dini, saat metabolisme Anda masih aktif, saat Anda masih memiliki cukup energi di sel untuk beregenerasi, ”kata Russak.

Namun banyak orang menunggu sampai terlambat atau sampai mereka sudah menunjukkan tanda-tanda penuaan yang ingin mereka perbaiki, tapi itu jauh lebih sulit.

Ketika Anda berada pada titik ini dalam dermatologi kosmetik arus utama, praktisi mungkin hanya mengandalkan suntikan untuk merawat penampilan.

“Kami memiliki barang-barang di kotak peralatan kami yang akan menutupi tanda-tanda penuaan.

Kami akan menggunakan filler sebagai bandaid selama proses penuaan.

Kami akan menutupi hilangnya volume dan kami akan menutupi beberapa baris.

Tapi kami mengalami masalah di mana orang terlihat terlalu penuh.

Mungkin mereka tidak memiliki garis, tapi mereka juga tidak terlihat seperti manusia,” katanya.

Namun dengan dermatologi regeneratif, melihat bagaimana perasaan seperti segar dan bersemangat.

Dan di situlah pengobatan regeneratif datang.

“Kami mengumpulkan alat yang membantu tubuh benar-benar meregenerasi kolagen dan mengembalikan penampilan muda — bahkan sampai ke tulang,” tambahnya.

Tetap saja cara paling inovatif untuk merawat tubuh harus selalu kembali ke dasar.

“Anda dapat melakukan hal-hal luar biasa dengan diet dan suplementasi serta perawatan dan prosedur serta perawatan kulit, tetapi jika pasien kami stres dan mereka tidak bisa tidur, sangat tidak mungkin bagi kami untuk membuat perbedaan yang berarti,” kata Hanway.

MIND BODY GREEN Pilihan Editor: Bikin Kulit Awet Muda, Inilah Manfaat Asam Glikolat dalam Perawatan Kulit

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *